Tuesday, 23 February 2016

Biologycal Oxygen Demand (BOD) atau kebutuhan oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme selama penghancuran bahan organik dalam waktu tertentu pada suhu 20 oC. Oksidasi biokimiawi ini merupakan proses yang lambat dan secara teoritis memerlukan reaksi sempurna. Dalam waktu 20 hari, oksidasi mencapai 95-99 % sempurna dan dalam waktu 5 hari seperti yang umum digunakan untuk mengukur BOD yang kesempurnaan oksidasinya mencapai 60– 70 %. Suhu 20 oC yang digunakan merupakan nilai rata-rata untuk daerah perairan arus lambat di daerah iklim sedang dan mudah ditiru dalam inkubator. Hasil yang berbeda akan diperoleh pada suhu yang berbeda karena kecepatan reaksi biokimia tergantung dari suhu.

BOD adalah suatu analisa empiris yang mencoba mendekati secara global proses mikrobiologis yang benar-benar terjadi dalam air.  BOD merupakan parameter yang umum dipakai untuk menentukan tingkat pencemaran bahan organik pada air limbah. Pemeriksaan BOD diperlukan untuk menentukan beban pencemaran akibat air buangan dan untuk mendesain sistem pengolahan secara biologis (G. Alerts dan SS Santika, 1987). Adanya bahan organik yang cukup tinggi (ditunjukkan dengan nilai BOD dan COD) menyebabkan mikroba menjadi aktif dan menguraikan bahan organik tersebut secara biologis menjadi senyawa asam-asam organik. Peruraian ini terjadi disepanjang saluran secara aerob dan anaerob. Timbul gas CH4, NH3 dan H2S yang berbau busuk (Djarwanti dkk, 2000). Uji BOD ini tidak dapat digunakan untuk mengukur jumlah bahan-bahan organik yang sebenarnya terdapat di dalam air, tetapi hanya mengukur secara relatif jumlah konsumsi oksigen yang digunakan untuk mengoksidasi bahan organik tersebut. Semakin banyak oksigen yang dikonsumsi, maka semakin banyak pula kandungan bahan-bahan organik di dalamnya.

Salah satu variabel penentu yang menentukan kualitas air sehingga kita dapat menggolongkannya ke dalam empat golongan di atas adalah berdasarkan kandungan bahan organiknya yang dapat dinyatakan sebagai nilai BOD dan COD. Untuk golongan A, nilai ambang BOD adalah 20 dan COD adalah 40. Untuk golongan B, nilai ambang BOD adalah 50 dan COD adalah 100. Untuk golongan C, nilai ambang BOD adalah 150 dan COD adalah 300. Sedangkan untuk golongan D, nilai ambang BOD adalah 300 dan COD adalah 600 (Perdana, 1992).

Semua makhluk hidup membutuhkan oksigen tidak terkecuali organisme yang hidup dalam air. Kehidupan akuatik seperti ikan mendapatkan oksigennya dalam bentuk oksigen terlarut yang sebagian besar berasal dari atmosfer. Tanpa adanya oksigen terlarut pada tingkat konsentrasi tertentu banyak jenis organisme akuatik tidak akan ada dalam air. Banyak ikan akan mati dalam perairan tercemar bukan diakibatkan oleh toksitasi zat pencemar langsung, tetapi karena kekurangan oksigen sebagai akibat dari digunakannya gas tersebut pada proses penguraian/penghancuran zat pencemar (Achmad, 2004). Di dalam lingkungan bahan organik banyak terdapat dalam bentuk karbohidrat, protein, dan lemak yang membentuk organisme hidup dan senyawa-senyawa lainnya yang merupakan sumber daya alam yang sangat penting dan dibutuhkan oleh manusia. Secara normal, bahan organik tersusun oleh unsur-unsur C, H, O, dan dalam beberapa hal mengandung N, S, P, dan Fe (Achmad, 2004). Senyawa-senyawa organik pada umumnya tidak stabil dan mudah dioksidasi secara biologis atau kimia menjadi senyawa stabil, antara lain menjadi CO2 dan H2O. Proses inilah yang menyebabkan konsentrasi oksigen terlarut dalam perairan menurun dan hal ini menyebabkan permasalahan bagi kehidupan akuatik.

Biological Oxygen Demand (BOD) atau Kebutuhan Oksigen Biologis (KOB) adalah suatu analisa empiris yang mencoba mendekati secara global proses-proses mikrobiologis yang benar-benar terjadi di dalam air. Angka BOD ada­lah jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh bakteri untuk menguraikan (mengoksidasikan) hampir semua zat organis yang terlarut dan sebagian zat-zat organis yang tersuspensi dalam air. Pemeriksaan BOD diperlukan untuk menentukan beban pencemaran akibat air buangan penduduk atau industri, dan untuk mendisain sistem-sisitem pengolahan  biologis bagi air yang tercermar tersebut. Penguraian zat organis  adalah peristiwa alamiah; kalau sesuatu badan air dicemari oleh zat organik, bakteri dapat menghabiskan oksigen terlarut, dalam air selama proses oksidasi tersebut yang bisa mengakibatkan kematian ikan-ikan dalam air dan keadaan menjadi anaerobik dan dapat menimbulkan bau busuk pada air. Pemeriksaan BOD didasarkan atas reaksi oksidasi zat organis dengan oksigen di dalam air, dan proses tersebut berlangsung karena adanya bakteri aerob. Sebagai hasil oksidasi akan terbentuk karbon dioksida dan air.

Atas dasar reaksi tersebut, yang memerlukan kira-kira 2 hari dimana 50% reaksi telah tercapai, 5 hari supaya 75 % dan 20 hari supaya 100% tercapai maka pemeriksaan BOD dapat dipergunakan untuk menaksir beban pencemaran zat organis.  Chemical Oxygen Demand (COD) atau Kebutuhan Oksigen Kimia (KOK) adalah jumlah oksigen (mg O2) yang dibutuhkan untuk mengoksidasi zat – zat organis yang ada dalam 1 L sampel air. Angka COD merupakan ukuran bagi pencemaran air oleh zat – zat organis yang secara alamiah dapat dioksidasikan melalui proses mokrobiologis, dan mengakibatkan berkurangnya oksigen terlarut di dalam air. Oksigen terlarut adalah banyaknya oksigen yang terkandung didalam air dan diukur dalam satuan ppm. Oksigen yang terlarut ini dipergunakan sebagai tanda derajat pengotor air baku. Semakin besar oksigen yang terlarut, maka menunjukkan derajat pengotoran yang relatif kecil.  Rendahnya nilai oksigen terlarut berarti beban pencemaran meningkat sehingga koagulan yang bekerja untuk mengendapkan koloida harus bereaksi dahulu dengan polutan – polutan dalam air menyebabkan konsusmsi bertambah.

Metode Analisa BOD

Metode Elektrokimia
Metode Elektrokimia adalah menggunakan peralatan DO Meter. Untuk menganalisa kadar BOD dengan alat ini adalah dengan menganalisa kadar DO hari 0 dan selanjutnya menganalisa kadar DO hari ke 5. Selanjtnya kadar BOD dapat dianalisa dengan mengurangkan selisih keduanya. Cara penentuan oksigen terlarut dengan metoda elektrokimia adalah cara langsung untuk menentukan oksigen terlarut dengan alat DO meter. Prinsip kerjanya adalah menggunakan probe oksigen yang terdiri dari katoda dan anoda yang direndam dalam larutan elektrolit. Pada alat DO meter, probe ini biasanya menggunakan katoda perak (Ag) dan anoda timbal (Pb). Secara keseluruhan, elektroda ini dilapisi dengan membran plastik yang bersifat semi permeable terhadap oksigen. Reaksi kimia yang akan terjadi adalah
  Katoda : O2 + 2 H2O + 4e  à 4 HO-
  Anoda : Pb + 2 HO- à PbO + H2O + 2e
Cara penentuan oksigen terlarut dengan metoda elektrokimia tidak lebih akurat dibandingkan metode winkler disebabkan alat ini tidak dapat mendeteksi keseluruhan nilai oksigen terlarut dengan baik. Namun kelebihan metode ini adalah alat ini mudah digunakan dan hasil yang diperoleh relatif cepat.

Metode Winkler
Metode Pemeriksaan BOD adalah dengan metode Winkler (titrasi di laboratorium). Prinsipnya dengan menggunakan titrasi iodometri.  Sampel yang akan dianalisis terlebih dahulu ditambahkan larutan MnCl2 den NaOH-KI, sehingga akan terjadi endapan MnO2. Dengan menambahkan H2SO4 atan HCl maka endapan yang terjadi akan larut kembali dan juga akanmembebaskan molekul iodium (I2) yang ekivalen dengan oksigen terlarut. Iodium yang dibebaskan ini selanjutnyadititrasi dengan larutan standar natrium tiosulfat (Na2S2O3) dan menggunakan indikator larutan amilum (kanji). Prinsip pemeriksaan parameter BOD didasarkan pada reaksi oksidasi zat organik dengan oksigen di dalam air dan proses tersebut berlangsung karena adanya bakteri aerobik. Untuk menguraikan zat organik memerlukan waktu ± 2 hari untuk 50% reaksi, 5 hari untuk 75% reaksi tercapai dan 20 hari untuk 100% reaksi tercapai. Dengan kata lain tes BOD berlaku sebagai simulasi proses biologi secara alamiah, mula-mula diukur DO nol dan setelah mengalami inkubasi selama 5 hari pada suhu 20°C atau 3 hari pada suhu 25°C–27°C diukur lagi DO air tersebut. Perbedaan DO air tersebut yang dianggap sebagai konsumsi oksigen untuk proses biokimia akan selesai dalam waktu 5 hari dipergunakan dengan anggapan segala proses biokimia akan selesai dalam waktu 5 hari, walau sesungguhnya belum selesai.

Pengujian BOD menggunakan metode Winkler-Alkali iodida azida, adalah penetapan BOD yang dilakukan dengan cara mengukur berkurangnya kadar oksigen terlarut dalam sampel yang disimpan dalam botol tertutup rapat, diinkubasi selama 5 hari pada temperatur kamar, dalam metode Winkler digunakan larutan pengencer MgSO4, FeCl3, CaCl2 dan buffer fosfat. Kemudian dilanjutkan dengan metode Alkali iodida azida yaitu dengan cara titrasi, dalam penetapan kadar oksigen terlarut digunakan pereaksi MnSO4, H2SO4, dan alkali iodida azida. Sampel dititrasi dengan natrium thiosulfat memakai indikator amilum (Alaerts dan Santika, 1984).

Kelebihan dan Kelemahan Metode Winkler
Kelebihan Metode Winkler dalam menganalisa BOD melalui penganalisaan oksigen terlarut (DO) terlebih dahulu adalah metoda Winkler lebih analitis, teliti dan akurat  apabila dibandingkan dengan cara alat DO meter. Hal yang perlu diperhatikan dala titrasi iodometri ialah penentuan titik akhir titrasinya, standarisasi larutan tio dan penambahan indikator amilumnya. Dengan mengikuti prosedur yang tepat dan standarisasi tio secara analitis, akan diperoleh hasil penentuan oksigen terlarut yang lebih akurat. Sedangkan cara  DO meter, harus diperhatikan suhu dan salinitas sampel yang akan diperiksa. Peranan suhu dan salinitas ini sangat vital terhadap akurasi penentuan oksigen terlarut dengan cara DO meter. Disamping itu, sebagaimana lazimnya alat yang digital, peranan kalibrasi alat sangat menentukan akurasinya hasil penentuan. Berdasarkan pengalaman di lapangan, penentuan oksigen terlarut dengan cara titrasi lebih dianjurkan untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.
Alat DO meter masih dianjurkan jika sifat penentuannya hanya bersifat kisaran. Kelemahan Metode Winkler dalam menganalisis oksigen terlarut (DO) adalah dimana dengan cara Winkler penambahan indikator amylum harus dilakukan pada saat mendekati titik akhir titrasi agar amilum tidak membungkus iod karena akan menyebabkan amilum sukar bereaksi untuk kembali ke senyawa semula. Proses titrasi harus dilakukan sesegera mungkin, hal ini disebabkan karena I2 mudah menguap. Dan ada yang harus diperhatikan dari titrasi iodometri yang biasa dapat menjadi kesalahan pada titrasi iodometri yaitu penguapan I2, oksidasi udara dan adsorpsi I2 oleh endapan.

Penanggulangan Kelebihan Kadar BOD
Penanggulangan kelebihan kadar BOD adalah dengan cara sistem lumpur aktif yang efisien dapat menghilangkan padatan tersuspensi dan BOD sampai 90%. Ada pula cara yang lain yaitu dengan Sistem Constructed Wetland merupakan salah satu cara untuk pengolahan lindi yang memanfaatkan simbiosis mikroorganisme dalam tanah dan akar tanaman. Sistem ini juga merupakan sistem pengolahan limbah yang ekonomis. Penelitian ini bertujuan menganalisis kemampuan sistem sub-surface constructed wetland untuk menurunkan kandungan COD, BOD dan N total.

Apabila kandungan zat-zat organik dalam limbah tinggi, maka semakin banyak oksigen yang dibutuhkan untuk mendegradasi zat-zat organik tersebut, sehingga nilai BOD dan COD limbah akan tinggi pula. Oleh karena itu untuk menurunkan nilai BOD dan COD limbah, perlu dilakukan pengurangan zat-zat organik yang terkandung di dalam limbah sebelum dibuang ke perairan. Pengurangan kadar zat-zat organik yang ada pada limbah cair sebelum dibuang ke perairan, dapat dilakukan dengan mengadsorpsi zat-zat tersebut menggunakan adsorben. Salah satu adsorben yang memiliki kemampuan adsorpsi yang besar adalah zeolit alam. Kemampuan adsorpsi zeolit alam akan meningkat apabila zeolit terlebih dahulu diaktifkan.






Sumber:
http://lovegreenzone.blogspot.com/2011/10/all-about-bod-cod-dan-do.html
http://goelanzsaw.blogspot.com/2013/02/analisa-bod-dalam-air.html
http://widyapranata.wordpress.com/tag/bod-dan-cod-sebagai-parameter-pencemaran-air-dan-baku-mutu-air-limbah-bod-and-cod-as-a-parameter-water-pollution-and-waste-water-quality-standards/











>>Read More

Tuesday, 24 November 2015

Keringat bercucuran, ambil tisu lap dahi lalu dibuang, ambil tisu lagi lap leher lalu buang. Ada makanan tumpah di meja, ambil tisu bersihkan meja lalu buang. Tangan kotor, ambil tisu bersihkan tangan lalu buang. Terlebih lagi saat sedang pilek atau sedang menangis terharu ketika menonton film, tisu yang kita pakai akan berlipat-lipat jumlahnya. Selain penggunaan di lingkup rumah tangga, tisu juga banyak dijumpai di tempat umum seperti toilet umum dan di rumah makan. Pernahkan teman-teman bayangkan selama satu hari berapa lembar tisu kah yang digunakan oleh seluruh manusia yang ada dunia? Mungkin jumlahnya bisa mencapai berjuta-juta lembar. Dan apakah teman-teman mengetahui aktifitas sederhana seperti itu sebenarnya sangat berdampak buruk bagi lingkungan. 
 Kenapa penggunaan tisu yang berlebihan sangat berdampak buruk untuk lingkungan? karena bahan tisu terbuat dari kayu. Menggunakan tisu secara berlebihan, itu sama artinya dengan menebang pohon secara berlebihan juga. Sedangkan sebatang pohon butuh bertahun-tahun untuk  siap ditebang dan diolah lagi. Proses pembuatan tisu, membutuhkan tekhnik chipping (memotong-motong menjadi irisan tipis), grounding (meratakan permukaan), pressing (memadatkan), drying (mengeringkan) and chlorine bleaching wood (pemutihan kayu dengan klorin). Proses pemutihan menggunakan klorin dan merkuri, yang berbahaya bagi manusia serta lingkungan . Produksi tisu yang berlebihan karena pemakaian yang berlebihan juga artinya kita bertanggung jawab pada terjadinya krisis oksigen dan air, karena fungsi alami pohon adalah sebagai penghasil oksigen sekaligus juga sebagai penyerap air.

Fakta yang lebih mencengangkan satu pohon hanya bisa menghasilkan sangat sedikit tisu. Misalnya dalam 1 pack tisu terdapat 50 lembar tisu, ternyata satu pohon yang berumur 6 tahun hanya bisa menghasilkan kira-kira 40 lembar tisu. Jadi 1 pohon kurang lebih sama dengan 1 pack tisu. Padahal dari satu pohon itu bisa memenuhi kebutuhan oksigen sekitar 3 orang. Sehingga secara tidak langsung kita ikut mengurangi populasi pohon di dunia ini. Sampai saat ini pun Indonesia sudah kehilangan sekitar 72% hutan aslinya dan semakin haripun kerusakan hutan masih tetap berlanjut, terlebih lagi setiap tahun kita selalu mengalami musibah kebakaran hutan.

Pernahkan teman-teman melihat tisu dan pengering pada saat di toilet umum atau di tempat makan? sebisa mungkin jangan menggunakan tisu tapi gunakanlah pengering untuk mengeringkan tangan. Pernakah melihat sampah di toilet kamar mandi, di dalam WC maupun di luar? pasti banyak tumpukan tisu yang terpakai, dan itu terjadi setiap hari bahkan setiap menit. Banyak tisu-tisu yang terbuang karena pemborosan pemakaian. Lalu langkah apa yang bisa kita lakukan untuk meminimalisasi penggunaan tisu? Penggunaan tisu dapat kita minimalisir dengan beralih menggunakan sapu tangan atau handuk. Memang penggunaannya tidak sepraktis memakai tisu yang sekali pakai bisa langsung di buang, sapu tangan harus dicuci agar dapat digunakan kembali. Tapi lihat saja manfaat penggunaan sapu tangan selain mengurangi kerusakan hutan, kita juga membantu mengurangi penumpukan sampah. Jika dilihat dari segi produksinya, menghemat penggunaan tisu dapat mengurangi pemborosan energi dan air saat proses produksi. Mungkin kalau dilakukan perhitungan perbandingan penggunaan kertas tisu dan sapu tangan maka akan terlihat adanya penghematan dan manfaat lingkungan lain.
Penggunaan sapu tangan mungkin bagi sebagian kalangan orang dianggap sebagai ketinggalan jaman. Namun bagi kalangan yang peduli lingkungan, hal ini dapat dianggap sebagai langkah yang menarik. Semua berawal dari sesuatu yang sederhana untuk hutan kita, sebab hutan adalah titipan Sang Pencipta untuk cucu- cucu kita nantinya. Sayangi bumi ini, selamatkan hutan kita. 
Semoga bermanfaat, Happy Blogging ^_^ 




Sumber:
http://www.apakabardunia.com/2013/01/tissue-si-pembabat-pohon-dunia.html
http://www.kompasiana.com/devidhede/ayo-diet-tisu-lestarikan-bumiku_552a2056f17e61625fd623c2
http://www.unikbaca.com/2012/11/tissu-menghabiskan-pohon-berapa-banyak.html#ixzz3sPrZScIk

http://handuk-qu.blogspot.co.id/2013/07/tissue-atau-saputangan-handuk.html#.VlRrNNIrLDc
>>Read More

Sunday, 28 June 2015

Sebelum membaca lebih lanjut, pertama-tama saya ingin bertanya pada teman sekalian. Siapa diantara kalian yang seumur hidupnya belum pernah mencontek sama sekali? Jika semua menjawab dengan jujur saya yakin 99,99% dari kita pernah melakukan aktifitas yang “sebenarnya tidak baik” ini. Mungkin hanya 0,01% orang yang tidak pernah mencontek. Bahkan kita seorang siswa yang sudah “MAHA” pun beberapa kali pasti pernah melakukan aktifitas ini. Mencontek selalu identik dengan ulangan dan ujian. Ibarat amplop dan prangko dimana ada ujian atau ulangan di situ ada mencontek. Mencontek pun ada banyak triknya. Dari dengan cara menulis catatan dan menyimpannya di si suatu tempat yang tersembunyi (Biasanya di saku atau sepatu). Sampai menggunakan media yang lebih canggih seperti handphone.
Budaya mencontek telah cukup menjamur dikalangan para siswa maupun mahasiswa khususnya di Indonesia. Budaya ini sangat berbahaya karena akibat yang ditimbulkan cukup serius seperti mengikis rasa percaya diri siswa pada dirinya sendiri, membuat siswa berkecenderungan untuk malas, tidak adanya semangat untuk memperoleh sesuatu, dan sikap curang yang tidak patut dicontoh. Akan tetapi tentu saja bukan tanpa alasan seorang siswa ataupun mahasiswa berani mencontek. Lalu faktor-faktor apa saja yang membuat pelajar di Indonesia mempunyai kecenderungan untuk mencontek?


Dituntut mendapat nilai yang tinggi
Siapa sih yang tidak ingin berprestasi dengan mendapatkan nilai besar. Maka atas dasar hal ini, pelajar akan melakukan apa saja asalkan dia bisa mendapatkan nilai besar. Terlebih lagi banyak institusi pendidikan menetapkan standar nilai yang cukup tinggi. Ujian harus mendapat nilai yang tinggu, UTS harus mendapat nilai yang tinggi, ujian praktek, quiz, dan tugas semua harus mendapat nilai yang tinggi. Semua mata pelajaran atau mata kuliah harus mendapat nilai yang tinggi. Padahal sangat mustahil kita bisa ahli disemua bidang dan mendapat nilai yang perfect. Nilai nilai nilai nilai dan nilai, semua hanya tentang nilai. Kita dituntut mempunyai nilai di atas rata-rata agar tidak remidi, agar lulus dan tidak dimarahi orang tua. Padahal selain hasil akhir berupa nilai ada hal lain yang jauh lebih penting, hal itu adalah “proses”, sungguh sangat jarang ada sistem pendidikan yang mengutamakan proses dibandingkan dengan nilai. Semua tuntutan ini lah yang terkadang membuat kita kalap dan akhirnya berlabuh pada contekan.

Malas belajar
Hal ini patut di garis bawahi dan di stabilo. Kenapa? Karena kebanyakan dari siswa yang mencontek adalah karena malasnya mereka untuk belajar. Banyaknya materi, kurang paham dengan pelajaran yang diujikan sampai guru yang menyebalkan merupakan faktor yang mendorong para siswa enggan untuk belajar. Malas belajar bagaikan penyakit kronis yang sudah mencapai stadium akhir, sangat sulit disembuhkan. Untuk mengatasi penyakit ini diperlukan kesadaran dari diri sendiri, meningkatkan motivasi belajar serta perlunya dukungan dari berbagai pihak seperti keluarga dan orang tua. Mengubah tipe belajar juga bisa dilakukan agar tidak bosan dengan cara belajar yang itu-itu saja.

Soal yang susah
Kalian sudah belajar mati-matian untuk persiapan ujian, namun pada saat ujian soal yang keluar sangat sulit atau materinya tidak pernah diberikan disekolah. Kecewa, putus asa, dan akhirnya mencontek menjadi pilihan terakhir. Hal seperti ini pasti pernah kalian alami, kesulitan soal ujian akan sejalan dengan keinginan untuk mencontek, semakin sulit soal ujian maka keinginan untuk menyotek akan semakin besar. Mungkin hal seperti ini dapat dihindari jika pihak pengajar memberikan soal ujian yang sesuai dengan materi yang telah diberikan. Kemudian dari pihak pelajar lebih mengembangkan kemampuannya serta lebih banyak melakukan latihan soal-soal ujian sehingga persiapan untuk menghadapi ujian menjadi lebih matang.

Kurang percaya diri
Kebanyakan siswa-siswa kurang PD dengan hasil jawaban mereka sendiri, dan bahkan ketika jawaban mereka sebenarnya betul tetapi karena melihat teman yang dianggap lebih pintar, akhirnya mereka mengubah jawabannya. Sifat kurang percaya diri ini bukan saja menyangkut jawaban, tapi terkadang juga menyangkut persiapan ujian. Sebelum ujian kita sudah belajar dan melakukan persiapan yang matang, namun kita tetap tidak percaya diri dengan persiapan yang telah kita lakukan dan pada akhirnya kita tetap membuat contekan. Sifat kurang percaya diri ini patut dihapuskan dan dibuang jauh-jauh. Kita harus menanamkan rasa bangga dengan jawaban sendiri, dengan nilai yang kita raih dengan jujur meskipun nilai tersebut rendah. Karena nilai yang tinggi dari hasil mencontek bukanlah suatu hal yang patut dibanggakan.

Pengawas yang kurang tegas
Di saat pengawas sedang lalai di situlah contek - mencontek di mulai. pengawas harus bisa pandai-pandai diri untuk mengawasi para siswa. Karena trik mencontek kini bermacam-macam mulai dari ijin pergi ke kamar mandi, menaruh kertas contekan di kotak pensil, label, dan bahkan menggunakan bahasa gagu. Jika sang pengawas kurang tegas pada saat ujian, maka hal ini banyak dimanfaatkan siswa untuk berbuat curang. Pengawas yang profesional seharusnya bisa bertindak tegas pada saat mengawas ujian. Misalnya dengan menegur siswa yang mencontek, mencatat namanya, dan bahkan yang lebih ekstrim langsung merobek kertas ujiannya. Alternatif lain adalah memberikan Diskon nilai untuk siswa yang mencontek, semakin banyak mencontek, semakin besar diskon yang diberikan.

Tidak punya prinsip dan tipisnya iman
Kejujuran sangat mahal harganya terlebih lagi pada saat ujian. Mempertahankan prinsip untuk tetap bersikap jujur dengan konsekuensi nilai yang rendah atau mengabaikan itu semua berpaling pada contekan demi nilai yang tinggi. Nah disinilah diperlukan iman yang kuat agar tetap berada dijalan yang benar. Karena pada saat ujian bisikan setan ada dimana-mana, hasrat untuk mencontek akan semakin kuat. Bisikan itu akan semakin keras ketika kita tidak bisa menjawab soal sementara waktu yang disediakan akan segera habis.

Itulah beberapa faktor yang membuat mencontek semakin membudaya. Sebagai pemuda-pemudi penerus bangsa, mencontek adalah hal yang harus kita hindari, karena mencontek sama saja dengan membunuh karakter bangsa. Terbiasa mencontek akan membuat kita menjadi pribadi yang tidak bertanggungjawab, curang dan selalu menginginkan sesuatu dengan cara yang instan. Dari sinilah bibit koruptor akan terus tumbuh dan berkembangbiak dengan subur. Namun kita tidak bisa sepenuhnya menyalahkan para pelajar, karena untuk menghilangkan budaya mencontek diperlukan peran serta dari berbagai pihak. Perbaikan sistem pendidikan yang tidak hanya berorientasi pada nilai juga merupakan cara yang ampuh untuk menekan kebiasaan mencontek. Seperti yang saya katakan sebelumnya, mempunyai prestasi dan nilai yang tinggi dari hasil mencontek bukanlah hal yang patut dibanggakan, akan tetapi memperoleh sesuatu atas kejujuran dan usaha sendiri akan membentuk kita menjadi generasi muda yang lebih bermartabat. So SAY NO TO CHEAT!

Semoga bermanfaat, Happy Blogging ^_^


>>Read More

Saturday, 2 May 2015

Halooooo semuanyaaaaaa…. I’m coming…!!! Akhirnya saya punya waktu untuk menulis lagi setelah hampir berbulan-bulan blog ini terbengkalai :’) *terharu*
Baiklah tanpa basi-basi panjang x lebar x tinggi, kita langsung saja membaca judul dari postingan ini. Asam Garam Gula? Lah emang bumbu dapur? Ya mungkin begitulah suasana hati yang sedang saya alami beberapa bulan terakhir ini. Layaknya bumbu dapur, berbagai macam jenis perasaan campur aduk menjadi satu, tidak dapat dipisahkan dan saling melengkapi. Saya menempuh pendidikan Diploma III dan saat ini saya sudah memasuki semester enam. Itu artinya saya sudah memasuki lembah kegalauan yang akan dihadapi oleh semua mahasiswa ingkat akhir di muka bumi ini. Title “Mahasiswa Tingkat Akhir” sudah saya sandang, dan berikut adalah cerita Asam, Garam dan Gula saya dalam menjalani masa-masa sebagai mahasiswa tingkat akhir :’) *terharu lagi*



Seperti yang kalian bayangkan, bahwa setiap jenjang pendidikan pasti memiliki goal untuk bisa dikatakan lulus selama menempuh pendidikan tersebut. Sama halnya dengan mahasiswa, mahasiswa bila telah mencapai tingkat akhir akan mengalami masa-masa  sulit, yaitu skripsi. Skripsi biasanya dibuat oleh mahasiswa S1 sedangkan saya yang mengenyam pendidikan Diploma III mengerjakan tugas akhir yang disebut dengan KTI (Karya Tulis Ilmiah). Sebagai mahasiswa kesehatan (oke disini saya lupa menyebutkan bahwa saya adalah mahasiswa D-III jurusan analis kesehatan di salah satu perguruan tinggi negeri di Bali) tugas akhir saya tidak hanya bergelut dengan KTI tetapi ada berbagai macam praktek lapangan yang harus saya jalani dan waktunya berbarengan dengan penyusunan KTI. Hal ini mungkin karena diploma adalah program vokasi dimana kemampuan praktek lebih diutamakan (40 % teori dan 60 % praktek).

Penyusunan proposal, seminar proposal, Praktek Kerja Lapangan (PKL) di RS, Penelitian, Ujian PKL, Praktek Kerja Masyarakat Desa (PKMD), Ujian PKMD, Sidang KTI, Ujian PPK (Penilain Pencapaian Kompetensi), UK (Ujian Kompetensi), mungkin itulah beberapa kewajiban-kewajiban yang harus saya penuhi selama semester enam ini. Kalau dipikirkan memang agak banyak dan kalau hanya dipikirkan tanpa dikerjakan pasti tidak akan pernah selesai. Penyusunan tugas akhir (KTI) tentu saja menjadi trending topic diantara tugas-tugas lainnya. Bobotnya yang cuma 5 SKS bisa mengalahkan PKL yg bobotnya 9 SKS. Sensasi mengerjakan tugas akhir memang terasa berbeda, cukup menguras pikiran, energi dan tentunya isi kantong. Berikut ini adalah hal-hal menarik yang saya alami dan mungkin semua orang pernah mengalaminya juga selama menjadi mahasiswa tingkat akhir.

Rajin bengong
Hal ini biasanya sering dialami pada masa pencarian jati diri ehh maksudnya pada masa-masa pencarian judul. Saat kita benar-benar merenung untuk mencari judul, inspirasi itu seakan-akan enggan untuk mampir ke otak kita. Akan tetapi kadang kala saat kita tidak memikirkan apapun inpirasi malah datang silih berganti. Ada kalanya kita sudah mempunyai beberapa list judul akan tetapi saat dikonsultasikan dengan dosen pembimbing semuanya ditolak, ya SEMUANYA DITOLAK T.T hancur hati adik bang *playing sakitnya tuh disini-cita citata*
Kiat dari semua ini sebenarnya adalah rajin membaca, peka terhadap perkembangan masalah di masyarakat, kreatif, inovatif serta RAJIN BIMBINGAN. Niscaya sebuah judul yang kece akan anda dapatkan.

Diusir Petugas Perpustakaan
Saat menjadi mahasiswa tingkat akhir perpustakaan adalah tongkrongan wajib. Entah itu mencari inspirasi judul, mencari sumber bacaan atau ngebongkar lemari buku di perpus *ehh. Saking cintanya dengan perpustakaan bisa-bisa buku kunjungan dipenuhi dengan daftar nama mu dan saking betahnya kamu di perpus terkadang dari pagi sampai sore kamu tidak beranjak dari tempat duduk mu sampai-sampai kamu diusir oleh petugas perpustakaan karena sudah waktunya tutup. Diusir kadangkala menjadi agenda wajib, untung saja belum pernah dikunci dari luar karena buka lapak di perpustakaan :v

Rajin bayar denda di perpustakaan
Tujuan ke perpustakaan selain membaca buku tentu saja adalah meminjam buku. Buku yang dipinjam juga terkadang lebih dari satu. Pokoknya kalau isinya ada yang nyangkut-nyangkut sama penelitianmu langsung libas. Saking cintanya sama tuh buku terkadang kamu lupa mengembalikannya dan jadi langganan denda :’v

Tiba-tiba menjadi anggota perpustakaan daerah
Buku-buku di perpustakaan kampus kadang kala tak ada yang relevan dengan penelitian yang kamu buat. Pilihan berikutnya adalah perpustakaan daerah yang ada di wilayah mu. Untuk bisa meminjam buka di perpusda tentu saja kamu harus menjadi member disana. Kamu mendadak menjadi member demi bisa meminjam buku padahal pada awalnya kamu tidak tahu dimana letak perpusda itu bahkan kamu tidak tahu kalau perpusda itu ada. Hahahaha

Menunggu dosen pembimbing sampai jamuran
Ini adalah hal mainstream yang pasti dialami oleh semua mahasiswa tingkat akhir. Menunggu dosen pembimbing mungkin lebih menyakitkan ketimbang menunggu jodoh #eaa, Jadwal bimbingan pagi tapi karena ada sesuatu dan lain hal jadwal mu diundur menjadi sore, pulang segan tinggal pun ogah. Dan pada akhirnya yang kamu lakukan tetaplah menunggu, jika kamu beruntung kamu tidak akan jamuran sendiri, ada teman yang bisa kamu ajak jamuran bareng :’)

Mendadak punya back-up data
Tidak bisa dibayangkan tugas akhir yang sudah kamu buat berbulan-bulan tiba-tiba lenyap karena laptop mu rusak atau terserang virus. Untuk jaga-jaga kamu pun mendadak memback-up semua data-data tugas akhir. Drop box, Google drive, bahkan sampai e-mail dan facebook menjadi tempat penyimpanan mu, flashdisk ortu, flashdisk teman-teman sekelas, bila perlu flashdisk dosen bisa menjadi sasaran untuk menitip back-up tugas akhir mu atau mungkin agar tidak mainstream bisa kamu titip di flashdisk mantan #eeaaaa :v

Kamu bisa teleportasi!
Ya kamu punya kemampuan baru yaitu teleportasi. Pagi praktek dirumah sakit, siang bimbingan ke kampus, sore penelitian di lab, malam lembur ngerjain tugas. Terlebih lagi jarak antara rumah sakit, kampus, tempat penelitian dan kos tidaklah dekat. Disaat-saat seperti ini kamu akan berharap pintu kemana saja itu ada :’)

Penelitian mu tertunda
ohh Tuhan ini adalah hal yang paling ditakutkan dan paling menyakitkan. Saat kamu kesusahan untuk menyesuaikan waktu antara tugas praktek mu di Rumah Sakit dan jadwal penelitian mu di lab dan penelitian mu harus terus diundur, rasanya itu kayak ketusuk tombaknya lancer, ketebas pedangnya saber, dan panahnya archer tembus sampai ke jantung. Sakit pokoknya sakit sakit sakit T.T

Kanker
Kanker alias kantong kering, ya memang beginilah nasib mahasiswa tingkat akhir. Fotocopy, print, fotocopy, print, beli buku, bayar denda perpus, biaya penelitian, biaya bensin karena aktifitas teleportasi, dan pengeluaran-pengeluaran lainnya. Irit-iritlah saat manjadi mahasiswa tingkat akhir karena mahasiswa tingkat akhir itu sangat dekat dengan kata “tekor dan kere”

Tuhan bersama mahasiswa tingkat akhir :')

Sebenarnya masih banyak lagi hal-hal menarik dan lucu yang biasa dialami mahasiswa tingkat akhir, tapi jika saya tulis semua maka panjang postingan ini akan mengalahkan panjang tugas akhir saya :p jadi cukup sekian saja.
Apapun asam garam dari title mahasiswa tingkat akhir jika dijalani dan dikerjakan dengan sungguh-sungguh maka niscaya gula yang akan kita dapatkan. Diantara duka, lelah, dan sakit yang dialamai pasti saja akan terselip suka yang berlimpah. Nikmati prosesnya dan petik hasilnya :) 

HIDUP MAHASISWA TINGKAT AKHIR..!!!
>>Read More

Saturday, 10 January 2015

Hampir semua wanita setiap bulan pasti mengalami menstruasi dan pastinya selalu menggunakan yang namanya pembalut. Akan tetapi banyak yang tidak mengetahui jenis pembalut seperti apa yang mereka gunakan. Wanita lebih mengenal merk dan harga pembalut yang mereka gunakan tanpa mengetahui seberapa besar resiko yang akan mereka hadapi. Pembalut wanita adalah produk sekali pakai, karena itulah para produsen terkadang sering mendaur ulang bahan baku kertas bekas dan pulp kemudian menjadikannya bahan dasar pembuatan pembalut wanita untuk menghemat biaya produksi. Bahan bakunya yang dipakai tersebut mulai dari kertas koran, kardus, karton bekas, pasti penuh dengan bakteri dan kuman-kuman, serta bermacam pewarna sintetis, dan berbau. Dalam proses daur ulang pastinya banyak bahan-bahan kimia mengandung khlor yang digunakan untuk proses pemutihan bahan baku, untuk proses sterilisasi kuman-kuman serta untuk menghilangkan bau pada bahan baku hasil daur ulang. Proses pemutihan tersebut akhirnya menimbulkan senyawa baru yang dinamakan dioxin yang bisa menjadikan pembalut wanita berbahaya.

Pada proses menstruasi, apabila darah haid jatuh keatas permukaan pembalut wanita, zat dioxin pada pembalut wanita akan dilepaskan melalui proses penguapan. Yang pertama pasti akan mengenai permukaan vagina/vulva, kemudian diserap ke dalam rahim melalui saluran serviks, kemudian masuk ke dalam uterus, kemudian melewati Fallopian tubes, dan berakhir di ovary/rahim. Meski belum ada data yang akurat mengenai pembalut wanita berbahaya yang mengandung zat dioksin, namun para wanita diminta waspada jika mau mencegah diri tidak terkena kanker serviks.

Pembalut wanita berkualitas buruk disinyalir sebagai penyebab utama kanker mulut rahim di Indonesia. Para wanita, berhati-hatilah dengan pembalut Anda, periksa kualitas pembalut yang biasa Anda pakai! Menurut World Health Organization, Indonesia merupakan negara dengan penderita kanker serviks nomor 1 di dunia dan 62% nya diakibatkan oleh penggunaan pembalut yang kurang berkualitas. Sebagai sampel, di RS Cipto Mangunkusumo ada 400 pasien kanker serviks baru setiap tahunnya dan persentase kematian akibat kanker serviks sekitar 66%.

Mengapa wanita mudah terinfeksi bakteri ?
Menurut penelitian terdapat sebanyak 107 bakteri per milimeter persegi ditemukan di atas pembalut wanita biasa, kondisi inilah yang membuat pembalut biasa menjadi sumber sarang pertumbuhan bakteri merugikan, meski pembalut biasa hanya dipakai selama 2 jam saja. Bayangkan banyaknya bakteri pada permukaan seluas pembalut, apalagi jika dipakai lebih dari 2 jam. Perlu diketahui untuk para wanita, kemungkinan seorang wanita dewasa terjangkit infeksi vagina adalah 83%. Berarti dari 10 wanita ada 8 wanita yang mengalami infeksi vagina, 62% dari statistik tersebut disebabkan oleh pemakaian pembalut berkualitas buruk. Jika seorang wanita mulai terjangkit infeksi vagina sejak usia 20 tahun, sedikitnya dibutuhkan 6 tahun dalam hidupnya hanya untuk proses pengobatan dan perawatan infeksi vagina.

Pembalut seperti apa yang biasa Anda pakai?
Kebanyakan wanita tidak pernah tahu tentang pembalut yang biasa mereka beli dan pakai selama ini. Dan mereka tidak pernah curiga dan tidak pernah mencoba merobek atau mengamati bahan pembalut yang biasa mereka pakai. Faktor harga yang murah dan nyaman dipakai adalah pertimbangan kebanyakan wanita dalam membeli pembalut yang ada dipasaran, tanpa mengetahui sedikitpun resiko kesehatan dari pemakaian pembalut yang mereka pilih.

Pembalut wanita, termasuk klasifikasi produk sekali pakai. Karena itulah para produsen pembalut biasa kerap mendaur ulang bahan sampah kertas bekas dan menjadikan sampah kertas bekas ini menjadi bahan dasar untuk menghemat biaya produksi. Dalam proses daur ulang sampah kertas bekas ini, tentu banyak menggunakan bahan-bahan kimia untuk proses pemutihan kembali, menghilangkan bau sampah kertas bekas dan proses sterilisasi bakteri yang terdapat pada sampah kertas bekas. Kertas daur ulang yang telah diproses dengan bahan kimia inilah yang kemudian dibungkus rapi dan siap dipasarkan sebagai pembalut biasa yang kita temukan dipasaran.
Para wanita membelinya dengan harga murah dan menggunakan tanpa perasaan was-was, namun berpotensi buruk bagi kesehatan mereka.

Bagaimana pembalut bisa memperburuk kesehatan wanita dari pemakaian pembalut biasa ?
Ketika sedang haid dan memakai pembalut biasa berkualitas buruk, tanpa disadari cairan darah yang sudah diserap oleh pembalut biasa akan bercampur dengan kimia dan bahan tidak steril yang terkandung dalam bahan pembalut. Dan saat seorang wanita duduk tanpa disadari cairan kotor dari pembalut akan keluar kembali karena terkena tekanan dan naik ke atas dan masuk kembali ke organ kewanitaan. Hal ini yang akan menyebabkan infeksi.

Sekarang ini banyak sekali pilihan pembalut wanita dengan keunggulannya masing-masing. Tapi tahukah kita bagaimana memilih pembalut yang aman? Berikut cara memilih pembalut yang aman bagi kesehatan organ reproduksi:
  • Pilihlah pembalut dengan daya serap yang tinggi
  • Pilihlah pembalut yang tidak lembab pada permukaannya ketika dipakai
  • Pembalut harus nyaman dipakai agar tidak mengganggu aktivitas
  • Pilihlah pembalut yang tidak mempunyai aroma tertentu
  • Saat membeli pembalut, pastikan kemasan dalam keadaan baik dan tertutup rapat dan ada exp date-nya
  • Pilih pembalut dari bahan sangat lembut dan lentur.  Ini akan mengurangi faktor iritasi pada daerah kulit vagina
  • Pastikan pembalut bukan terbuat dari kertas daur ulang (pulp).

Selain memilih pembalut ada baiknya pula kita mengerti hal-hal penting apa saja yang harus diketahui dalam merawat kesehatan organ intim kita selama haid :
  • Mengganti pembalut sesering mungkin (kurang lebih 3 jam sekali) terutama pas haid sedang banyak-banyaknya. Karena pembalut yang terlambat diganti bisa menimbulkan berbagai jenis penyakit terutama yang disebabkan oleh jamur dan bakteri. Keduanya akan tumbuh subur di tempat-tempat yang lembab.
  • Saat membersihkan diri, basuhlah dengan air bersih dari arah depan ke belakang. Jika dari arah sebaliknya malah justru bisa memindahkan bakteri yang banyak bersarang di anus ke wilayah organ reprduksi kita, akibatnya bisa timbul gatal-gatal.
  • Hindari celana dalam yang terlalu ketat. Soalnya keketatan semacam ini akan menekan otot luar organ intim dan menciptakan suasana lembab. Lebih baik pakailah celana dalam yang tidak ketat dan berbahan katun yang mudah menyerap keringat. Hindari pula celana jins yang terlalu ketat di daerah selangkangan.
  • Ketika berada di toilet umum, jangan gunakan air di ember atau penampungan untuk membersihkan. Gunakan saja air dari keran yang mengalir, ini akan lebih aman. Karena menurut penelitian air yang tergenang di toilet umum mengandung 70% jamur candida albicans penyebab keputihan. Sedangkan air yang mengalir dalam keran mengandung kurang lebih 10-20%.
  • Jangan keseringan memakai cairan pembersih organ intim (anti bakteri), sebab penggunaan secara rutin malah mengganggu keseimbangan flora di sekitar alat kelamin, juga bisa membunuh mikroba “baik” dan memicu tumbuhnya jamur.
  • Sebagai pilihan lain, kini sudah banyak hadir pembalut kain modern. Pembalut wanita ini bisa dicuci dan dipergunakan kembali yang biasa disebut reusable / washable menspad. Walaupun terbuat dari kain, namun bukan sembarang kain lho, nama bahan penyerap cairan ini yaitu microfiber, sedangkan lapisan kain yang menyentuh permukaan kulit dibuat dari bahan microfleece yang menjadikan kulit senantiasa kering dan tidak lembab.

Bagaimana cara mengetahui kualitas pembalut?
Tumpahkan 35 – 50 ml/cc air pada permukaan pembalut. Diamkan beberapa saat sampai air meresap lalu tekan selembar tissue yang di taruh pada permukaan pembalut. Ini adalah posisi saat wanita duduk, ada tekanan pada pembalut. Apa yang terjadi? Apakah tissue menjadi basah? Kalau tissue anda basah, ini menandakan daya serap pada pembalut tersebut kurang baik. Siapkan setengah gelas air putih, usahakan gunakan gelas yang bening atau transparan dan alat pengaduk. Sobek pembalut anda dan ambil bagian inti di dalamnya (bahan penyerap, kapas). Masukkan ke dalam gelas berisi air sebagian dari bagian inti pembalut anda, lalu aduk.

Apa yang anda lihat? Apakah bagian inti pembalut tersebut hancur, seperti pulp kertas dan air berubah menjadi keruh? Kalau jawabannya iya, ini menandakan pembalut tersebut menggunakan bahan yang kurang berkualitas, kertas daur ulang. Coba anda bayangkan setiap bulan selalu menggunakan pembalut yang terbuat dari kertas daur ulang, bahan kurang berkualitas dengan proses pembuatan menggunakan bahan kimia yang berbahaya! Para wanita berhati-hatilah, pilihlah pembalut yang berkualitas!

Semoga bermanfaat, Happy Blogging ^_^









Sumber:
http://cetronews.blogspot.com/2014/10/mengungkap-fakta-dibalik-pembalut-para.html
http://pondokibu.com/tips-memilih-pembalut-yang-sehat-dan-perawatan-diri-saat-haid.html
http://pembalutwanitanatesh.com/cara-mengetahui-pembalut-wanita-yang-berbahaya.html

>>Read More
Aku bermimpi suatu hari aku pergi ke surga dan seorang malaikat menemaniku dan menunjukkan keadaan di surga. Kami berjalan memasuki suatu ruang kerja penuh dengan para malaikat. Malaikat yang mengantarku berhenti di depanruang kerja pertama dan berkata, " Ini adalah Seksi Penerimaan. Di sini, semua permintaan yang ditujukan pada Tuhan diterima".

Aku melihat-lihat sekeliling tempat ini dan aku dapati tempat ini begitu sibuk dengan begitu banyak malaikat yang memilah-milah seluruh permohonan yang tertulis pada kertas dari manusia di seluruh dunia.

Kemudian aku dan malaikat-ku berjalan lagi melalui koridor yang panjang lalu sampailah kami pada ruang kerja kedua. Malaikat-ku berkata, "Ini adalah Seksi Pengepakan dan Pengiriman. Di sini kemuliaan dan berkat yangdiminta manusia diproses dan dikirim ke manusia-manusia yang masih hidup yang memintanya". Aku perhatikan lagi betapa sibuknya ruang kerja itu. Adabanyak malaikat yang bekerja begitu keras karena ada begitu banyaknya permohonan yang dimintakan dan sedang dipaketkan untuk dikirim ke bumi.

Kami melanjutkan perjalanan lagi hingga sampai pada ujung terjauh koridor panjang tersebut dan berhenti pada sebuah pintu ruang kerja yang sangatkecil. Yang sangat mengejutkan aku, hanya ada satu malaikat yang duduk di sana, hampir tidak melakukan apapun. "Ini adalah Seksi Pernyataan Terima Kasih", kata Malaikat-ku pelan. Dia tampak malu. "Bagaimana ini? Mengapa hampir tidak ada pekerjaan disini?", tanyaku. "Menyedihkan", Malaikat-ku menghela napas. " Setelah manusia menerima berkat yang mereka minta, sangat sedikit manusia yang mengirimkan pernyataan terima kasih". "Bagaimana manusia menyatakan terima kasih atas berkat Tuhan?", tanyaku. "Sederhana sekali", jawab Malaikat. "Cukup berkata, "Terima kasih, Tuhan".

"Lalu, berkat apa saja yang perlu kita syukuri", tanyaku. Malaikat-ku menjawab, "Jika engkau mempunyai makanan di lemari es, pakaian yang menutup tubuhmu, atap di atas kepalamu dan tempat untuk tidur, maka engkau lebih kaya dari 75% penduduk dunia ini."

"Jika engkau memiliki uang di bank, di dompetmu, dan uang-uang receh, maka engkau berada diantara 8% kesejahteraan dunia."

"Dan jika engkau mendapatkan pesan ini di komputer mu, engkau adalah bagian dari 1% di dunia yang memiliki kesempatan itu."

Juga.... "Jika engkau bangun pagi ini dengan lebih banyak kesehatan daripada kesakitan ... engkau lebih diberkati daripada begitu banyak orang di dunia ini yang tidak dapat bertahan hidup hingga hari ini."

"Jika engkau tidak pernah mengalami ketakutan dalam perang, kesepian dalam penjara, kesengsaraan penyiksaan, atau kelaparan yang amat sangat, maka engkau lebih beruntung dari 700 juta orang di dunia".

"Jika orangtuamu masih hidup dan masih berada dalam ikatan pernikahan ... maka engkau termasuk orang yang sangat jarang."

"Jika engkau masih bisa mencintai ... maka engkau termasuk orang yang besar, karena cinta adalah berkat Tuhan yang tidak didapat dari manapun."

"Jika engkau dapat menegakkan kepala dan tersenyum, maka engkau bukanlah seperti orang kebanyakan, engkau unik dibandingkan semua mereka yang berada dalam keraguan dan keputusasaan."

"Jika engkau dapat membaca pesan ini, maka engkau menerima berkat ganda, yaitu bahwa seseorang yang mengirimkan ini padamu berpikir bahwa engkau orang yang sangat istimewa baginya, dan bahwa engkau lebih diberkati dari pada lebih dari 2 juta orang di dunia yang bahkan tidak dapat membaca sama sekali".

Nikmatilah hari-harimu, hitunglah berkat yang telah Tuhan anugerahkan kepadamu. Dan jika engkau berkenan, kirimkan pesan ini ke semua teman-temanmu untuk mengingatkan mereka betapa. diberkatinya kita semua.

"Dan ingatlah tatkala Tuhanmu menyatakan bahwa, 'Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Aku akan menambahkan lebih banyak nikmat kepadamu ."

>>Read More
Aku dilahirkan di sebuah dusun pegunungan yang sangat terpencil. Hari demi hari, orangtuaku membajak tanah kering yang kuning, dan punggung mereka menghadap ke langit. Aku mempunyai seorang adik laki-laki, tiga tahun lebih muda dariku. Ia mencintaiku lebih daripada aku mencintainya.
Suatu ketika, aku ingin membeli sebuah sapu tangan karena sapu tangan saat itu menjadi sesuatu yang trend. Semua gadis di sekelilingku terlihat membawanya. Tak berani meminta kepada orangtuaku yang miskin, aku pun mencuri 50 sen dari tempat penyimpanan uang ayahku. Ketika ayahku menyadari kehilangannya, ayah membuat adikku dan aku berlutut di depan tembok dengan sebuah tongkat bambu di tangannya.
"Siapa yang mencuri uang itu?" ayahku bertanya. Aku terpaku, terlalu takut untuk berbicara. Ayah tidak mendengar siapa pun mengaku, jadi ayah mengatakan, "Baiklah, kalau begitu kalian berdua layak dipukul!" Ketika ayah mengangkat tongkat bambu itu tinggi-tinggi, tiba-tiba adikku mencengkeram tangannya dan berkata, "Ayah, aku yang melakukannya!"

Tongkat panjang itu menghantam punggung adikku dengan bertubi-tubi. Ayah begitu marah sehingga ia terus-menerus mencambukinya sampai kehabisan nafas. Sesudahnya, ayah duduk di atas ranjang batu bata dan memarahi kami, "Kamu sudah belajar mencuri di rumah sekarang. Hal memalukan apa lagi yang akan kamu lakukan di masa mendatang? Kamu pantas dipukul sampai mati! Kamu pencuri tidak tahu malu!"
Malam itu, ibu dan aku memeluk adikku dalam pelukan kami. Tubuhnya penuh dengan luka tetapi ia tidak menitikkan air mata setetes pun. Di tengah malam, aku tak dapat menahan diri dan menangis terisak-isak. Adikku menutup mulutku dengan tangan kecilnya dan berkata, "Kak, jangan menangis lagi sekarang. Semuanya sudah terjadi."
Aku masih selalu membenci diriku karena tidak memiliki cukup keberanian untuk maju mengaku. Bertahun-tahun telah lewat, tapi insiden tersebut masih kelihatan seperti baru kemarin. Aku tidak akan pernah lupa tampang adikku ketika ia melindungiku. Waktu itu, adikku berusia 8 tahun dan aku berusia 11 tahun.

Ketika adikku berada pada tahun terakhirnya di SMP, ia lulus untuk masuk ke SMA di kota Kabupaten. Pada saat yang sama saya diterima untuk masuk ke sebuah universitas di kota propinsi. Malam itu, ayah berjongkok di halaman sambil menghisap rokok tembakaunya, bungkus demi bungkus. Saya mendengarnya bergumam, "Kedua anak kita memberikan hasil yang begitu baik, hasil yang begitu baik!" Ibu mengusap air matanya yang mengalir dan menghela nafas. "Apa gunanya? Bagaimana mungkin kita bisa membiayai keduanya sekaligus?"
Saat itu juga, adikku berjalan keluar ke hadapan ayah dan berkata, "Ayah, saya tidak mau melanjutkan sekolah lagi. Saya telah cukup banyak membaca buku." Ayah menampar adikku dan berkata, "Mengapa kamu mempunyai jiwa yang begitu lemah? Bahkan jika saya harus mengemis di jalanan, saya akan menyekolahkan kamu berdua sampai selesai!"
Dan begitulah, ayah kemudian mengetuk setiap rumah di dusun kami untuk meminjam uang. Aku menjulurkan tanganku selembut yang aku bisa ke muka adikku yang membengkak dan berkata, "Seorang anak laki-laki harus meneruskan sekolahnya. Kalau tidak, ia tidak akan pernah meninggalkan jurang kemiskinan ini. Aku telah memutuskan untuk tidak lagi meneruskan ke universitas."
Siapa sangka keesokan harinya sebelum matahari menampakkan sinarnya, adikku meninggalkan rumah dengan beberapa helai pakaian lusuh dan sedikit kacang yang sudah mengering. Dia menyelinap ke samping ranjangku dan meninggalkan secarik kertas di atas bantalku, "Kak, masuk ke universitas tidaklah mudah. Saya akan pergi mencari kerja dan mengirimkan uang untukmu." Aku memegang kertas tersebut di atas tempat tidurku dan menangis dengan air mata bercucuran sampai suaraku hilang. Tahun itu, adikku berusia 17 tahun dan aku 20 tahun.

Dengan uang yang ayahku pinjam dari seluruh dusun dan uang yang dihasilkan adikku dari mengangkut semen pada punggungnya di lokasi konstruksi, aku akhirnya sampai ke tahun ketiga. Suatu hari, aku sedang belajar di kamarku ketika teman sekamarku masuk dan memberitahukan, "Ada seorang penduduk dusun menunggumu di luar sana!"
Mengapa ada seorang penduduk dusun mencariku? Aku berjalan keluar dan melihat adikku dari jauh, seluruh badannya kotor tertutup debu semen dan pasir. Aku menanyakannya, "Mengapa kamu tidak bilang pada teman sekamarku kalau kamu adalah adikku?" Dia menjawab sambil tersenyum, "Lihat bagaimana penampilanku. Apa yang akan mereka pikir jika mereka tahu saya adalah adikmu? Apa mereka tidak akan menertawakanmu?" Aku merasa trenyuh dan air mata memenuhi mataku. Aku menyapu debu-debu yang melekat di tubuh adikku, dan dengan suara yang tersekat aku berkata, "Aku tidak peduli dengan omongan orang lain! Kamu adalah adikku bagaimana pun penampilanmu. Kamu adalah adikku sampai kapanpun juga..."
Dari sakunya, ia mengeluarkan sebuah jepit rambut berbentuk kupu-kupu. Ia memakaikannya kepadaku dan berkata, "Saya melihat semua gadis kota memakainya. Jadi saya pikir kakak juga harus memiliki satu." Aku tidak dapat menahan diri lebih lama lagi. Aku menarik adikku ke dalam pelukanku dan terus menangis. Tahun itu, ia berusia 20 tahun dan aku 23 tahun.

Kali pertama aku membawa pacarku ke rumah, kaca jendela yang pecah telah diganti dan kelihatan bersih di mana-mana. Setelah pacarku pulang, aku menari seperti seorang gadis kecil di depan ibuku. "Bu, ibu tidak perlu menghabiskan begitu banyak waktu untuk membersihkan rumah kita!" Tetapi ibuku menjawab sambil tersenyum, "Itu adalah hasil kerja adikmu yang pulang awal untuk membersihkan rumah ini. Tidakkah kamu melihat luka pada tangannya? Ia terluka ketika memasang kaca jendela baru itu."
Aku masuk ke dalam ruangan kecil adikku. Melihat mukanya yang kurus, seratus jarum terasa menusukku. Aku mengoleskan sedikit salep pada lukanya dan membalutnya. "Apakah itu sakit?" Aku menanyakannya. "Tidak, tidak sakit. Kakak tahu, ketika saya bekerja di lokasi konstruksi, batu-batu selalu berjatuhan di kakiku. Tapi itu pun tak dapat menghentikanku untuk bekerja." Di tengah kalimat itu ia berhenti. Aku membalikkan tubuhku memunggunginya, dan air mata mengalir deras turun ke wajahku. Tahun itu, adikku 23 tahun dan aku 26 tahun.

Ketika aku menikah, aku tinggal di kota. Sering kali suamiku dan aku mengundang orangtuaku untuk datang dan tinggal bersama kami tetapi mereka tidak pernah mau. Mereka mengatakan, sekali meninggalkan dusun, mereka tidak akan tahu harus mengerjakan apa. Adikku juga tidak setuju, dan ia hanya mengatakan, "Kak, jagalah mertuamu saja. Saya akan menjaga ibu dan ayah di sini."
Lalu suamiku menjadi direktur di pabriknya, kami menginginkan adikku mendapatkan pekerjaan sebagai manajer pada departemen pemeliharaan. Tetapi adikku menolak tawaran tersebut. Ia bersikeras memulai bekerja sebagai pekerja reparasi.
Suatu hari, adikku di atas sebuah tangga untuk memperbaiki sebuah kabel, ketika ia mendapat sengatan listrik, dan masuk rumah sakit. Suamiku dan aku pergi menjenguknya. Melihat gips putih pada kakinya, saya pun menggerutu, "Mengapa kamu menolak menjadi manajer? Manajer tidak akan pernah harus melakukan sesuatu yang berbahaya seperti ini. Lihat kamu sekarang, luka serius seperti ini. Mengapa kamu tidak mau mendengar kami sebelumnya?
Dengan tampang yang serius pada wajahnya, ia membela keputusannya. "Pikirkan kakak ipar - ia baru saja jadi direktur dan saya hampir tidak berpendidikan. Jika saya menjadi manajer seperti itu, berita seperti apa yang akan dibicarakan orang?" Mata suamiku dipenuhi air mata, dan akupun hanya dapat berkata dengan suara tercekat, "Tapi kamu kurang pendidikan juga karena aku!" "Mengapa membicarakan masa lalu?" Adikku menggenggam tanganku. Tahun itu, ia berusia 26 tahun dan aku 29 tahun.

Adikku kemudian berusia 30 tahun ketika ia menikahi seorang gadis petani dari dusun itu. Dalam acara pernikahannya, MC bertanya kepadanya, "Siapa yang paling kamu hormati dan kasihi?" Bahkan tanpa berpikir ia menjawab, "Kakakku!"
Ia melanjutkan dengan menceritakan kembali sebuah kejadian di masa kecil kami yang bahkan akupun tak lagi mengingatnya. "Ketika kami masih SD, sekolah kami berada di luar dusun tempat kami tinggal. Setiap hari aku dan kakakku berjalan selama dua jam untuk pergi ke sekolah dan pulang ke rumah. Suatu hari di musim dingin, saya kehilangan satu dari sarung tanganku. Kakakku memberikan satu dari kepunyaannya dan ia hanya memakai satu sarung tangan untuk berjalan sejauh itu. Ketika kami tiba di rumah, tangannya begitu gemetaran karena cuaca yang begitu dingin sampai ia tidak dapat memegang sumpitnya. Sejak hari itu saya bersumpah, selama saya masih hidup, saya akan menjaga kakakku dan baik kepadanya."
Tepuk tangan membanjiri ruangan itu. Semua tamu memalingkan perhatiannya kepadaku. Kata-kata begitu susah kuucapkan keluar bibirku, "Dalam hidupku, orang yang paling aku berterima kasih adalah adikku." Dan dalam kesempatan yang paling berbahagia ini, di depan kerumunan perayaan ini, air mata bercucuran turun di wajahku seperti sungai.
>>Read More